jump to navigation

Di Bawah Lembayung Al-Quran April 22, 2011

Posted by Muslim Student Network in Kursk, Moscow, Nizhny, St Petersburg, Tazkirah, Volgograd.
add a comment

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum wbt. Segala puji-pujian selayaknya buat Allah SWT, selawat dan salam buat kekasihNya Muhammad SAW, keluarga baginda dan sekelian umat manusia.

Alhamdulilllah, Alhamdulillah, Alhamdulillah…

“Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan baginya, Dia (Allah) memberikannya kefahaman dalam Ad-Din”

Moga Allah beri dan kekalkan kefahaman dalam memahami DinNya.

Persoalan-persoalan pokok seperti tujuan hidup, hakikat alam al-wujud, qada’, roh dan jasad telah berjaya dikupas dan dikongsi melalui daurah program pengisian bertajuk “Muqadimah fi zilail” pada 3 April lalu. Pengisian kali ini mengupas muqadimah (pendahuluan) dari kitab “Fi Zilal” (Di Bawah Lembayung al-Quran) tulisan cendekiawan Islam – Syed Qutb. Penulisan Syed Qutb ini memberi gambaran besar atau ide pokok tentang apakah sebenarnya yang cuba Al-Quran sampaikan kepada kita. Melalui pendedahan ini, diharapkan, para peserta mampu untuk memaknai dan menghayati setiap ayat sepanjang interaksi harian dengan Kitabullah – al-Quranul Karim.

Di Bawah Lindungan Al-Quran

Kesyukuran tidak terhingga dipanjatkan atas sambutan yang amat menggalakkan daripada kalangan Muslimah dari lokaliti yang berbeza. Memandangkan penyertaan yang besar, pihak penganjur telah mengambil inisiatif untuk mengadakan pengisian di lokaliti yang sama iaitu Hostel Spartiv, namun di 2 tempat yang berbeza. Walaupun tenaga kerja berganda diperlukan dengan 4 orang tenaga penyampai (2 orang penyampai bagi setiap lokasi), dan  ajk-ajk teknikal yang lain,  kelancaran program tidak terjejas, malah berjaya berlangsung mengikut perancangan awal.

Program bermula seawal 9 pagi dengan kehadiran para peserta. Usai sarapan, Fasa 1 bermula dan disampaikan oleh penyampai pertama. Fasa 2 disambung selepas makan tengahari dan solat zohor. Bagi memastikan program lebih lancar dan efektif, turut diselitkan perbincangan berkumpulan antara peserta dan fasi berdasarkan kesesuaian penyampai. Memandangkan Fasa 2 pada waktu petang, penyampai lebih selesa menerima soalan daripada peserta agar pengisian tidak terlalu rigid dan lebih kepada perbincangan dua hala.

Fasa 1 : bilik study

Alhamdulillah, program selesai pada pukul 4 petang. Walaupun setelah hampir 6 jam duduk mendengar dan menghadam, masih terpampang riak ceria dan keterujaan setelah mndapat pemahaman baru. Respon positif diterima berdasarkan maklum balas daripada para peserta.

InsyaAllah langkah susulan untuk melanjutkan lagi perbincangan mengenai tajuk ini akan diambil dalam perjumpaan kecil mingguan seterusnya. Ribuan penghargaan buat mereka yang telah berungkus-lumus menjayakan program kali ini. Moga Allah hitung dan memilih kita untuk ikhlas.

Allahu’alam.

– AJK media – 

Advertisements

Sudah puaskah beraya? October 9, 2010

Posted by Muslim Student Network in Aktiviti, Dunia Islam, Moscow, Tazkirah.
add a comment

Hujan penghujung musim luruh turun lagi. Hari ini hari Syawal yang terakhir. Semua apartment di Moscow yang diduduki oleh pelajar Muslim Malaysia telah habis diserangnya – baik jemputan open house mahupun lawatan mengejut tanpa undangan, Ayyash memang muka tembok. Turut tak terlepas, rumah mana-mana uncle auntie kakitangan kedutaan.

Dari sekecil-kecil kuih tat nenas, hingga sebesar-besar cup cakes. Dari sepedas-pedas ayam masak merah hingga ke selemak-lemak kuah lodeh. Dari sepanas-panas air teh Camomile cap Greenfield hingga ke sesejuk-sejuk air sirap lemon ais. Semuanya telah masuk dan keluar dari system pencernaannya dalam masa sebulan Syawal.

Keropok Lays dikunyah malas sambil meng-scroll page facebook. Sekejap, menconteng wall orang. Sekejap, meng-comment status orang, Sekejap, meng-stalk photo album orang. Sekejap, melayan FB Chat. Vicious cycle itu diulang-ulang. Hinggalah, dia ternampak link yang di-post entah siapa-siapa – video Palestin. Ramai orang komen itu ini pada link itu.
Play. Tanpa disedari, air matanya mengalir menonton derita penduduk Kota Suci itu. Bulu romanya meremang dengan rasa geram ingin membantai musuh. Arrgghh!!!

Hujan penghujung musim luruh turun lagi. Hari ini hari Syawal terakhir. Alhamdulillah, puasa enam telah selesai sebelum Syawal menjengah hari yang ke-10. Bahkan, ini lah Syawal pertama yang disambut dengan tangisan kerana terpaksa meninggalkan Ramadhan.
Usai tadabbur, al-Quran terjemahan diletakkan di tepi laptop. Urusan-urusan perlu diselesaikan. Dengan bismillah, dia mulakan. Setiap bulan, inilah yang dia nanti-nanti – memindahkan wang secara online untuk anak angkatnya. Ya. Anak angkat. Biar tak pernah ketemu dengan anak angkatnya itu, sering anak itulah yang sentiasa dia doakan agar bisa diwakafkan untuk perjuangan deen ini. Anak ini lah yang sering dia doakan keselamatan dunia akhirat. Anak inilah yang menyebabkan pagi-pagi lagi Ayyash sudah membaca berita. Buat setengah-setengah orang, kematian di belahan bumi Palestina hanya sekadar angka, tapi tidak buat dia.

Kau kenal siapa Ayyash? Dia bukan lah Muhammad Ayyas watak utama novel Bumi Cinta tulisan Habiburrahman el-Shirazy. Dia juga bukanlah Yahya Ayyash yang mendapat julukan the Engineer kerana menjadi mastermind Hamas di sebalik operasi mengebom Yahudi celaka.

Ayyash ini adalah kita. Ya. Kita. Setiap seorang dari kita mampu menyumbang secara aktif untuk Palestina. Hanya dengan RM170 sebulan, kita boleh membantu kelangsungan hidup seorang calon mujahid-mujahidah Palestina. Maka, terpulang…

Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah [di jalan Allah] sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu… . (267) Syaitan menjanjikan [menakut-nakuti] kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan [kikir]; sedang Allah menjanjikan untukmu ampunan daripada-Nya dan karunia (268)

[Surah al-Baqarah]

Kepada sesiapa yang tekad meneruskan legasi Ayyash al-Muhandis si pejuang Palestina : sila layari laman ini http://aqsasyarif.com/tajaan/

Memoir Di Tanah Ditarbiyah September 2, 2010

Posted by Muslim Student Network in Artikel Pilihan, Tazkirah, Volgograd.
add a comment

Sebuah coretan khas buat kalian yang bakal memulakan semester baru di bumi Russia. Semoga menjadi bekalan yang menghidupkan hamasah yang hebat! (dipetik dari http://aizadiha.blogdrive.com/)

Dicatat sebagai peringatan aku kepada sebuah tempat yang mengajar aku tujuan hidup..

3tahun lepas yang saya tidak ingat tarikhnya, ketika itu senja baru berlabuh walaupun jam sudah menunjukkan 9malam..summer, lebih kurang tarikh macam sekarang mungkin. Hari hampir gelap tapi masih ada saki baki cahaya di kaki langit,ditambah pula dengan lampu jalan yang samar-samar.

Seorang sahibah teringin membeli air mineral, musim exam kan. Tanah pun dah lama tak dijejak, air masak di rumah tak bisa menghilangkan haus di tekak malah menyakitkan ada.  Tak jauh pun produkti (kedai runcit) tu, sekangkang kera je.. tapi hari pun dah gelap,risau pula beliau pergi sendiri.

“Tak apalah, meh saya teman”

Maka kami pun meredah kegelapan berdua..sampai depan produkti, aiseyh tutup pukul 9pm pula. “Tak apalah, jom kita jalan depan sikit.Sana ada supermarket”..

Nak dijadikan cerita, izin Allah…

Perjalanan pun jadi jauh sedikit, maka by the time kami berjalan pulang jarum pendek jam sudah menjejak di angka 10. Gelap sedikit. Melalui lorong depan apartment, kami berdua berborak sakan. Suara saya lah paling kuat,jalan pula di tengah-tengah macam jalan bapak dia punya,hehe..

Tiba-tiba,sahibah saya bersuara… “awak,tepi sikit. Ada orang nak lalu..”

Secara automatik kepala saya terpusing ke belakang, dari ekor mata berupaya menangkap sosok 5 remaja lelaki belasan tahun sedang jalan sebaris menutupi seluruh lorong. Terus saya bergerak sedikit ke tepi memberi  ruang. Berdebar sedikit, gaya mereka semua serba hitam.. jalan pula macam nak masuk gelanggang berjumpa musuh.Mereka terus mendekati sehingga betul2 dibelakang saya. Adus,cepatlah lalu..

Tiba-tiba. Terasa seperti bahagian hadapan baju saya direntap oleh tangan seorang lelaki. Badan saya ditarik dan dirapatkan ke badannya..saya keliru.Muka tertunduk sahaja sebab blur.Kemudian terdengar sahabat saya menjerit2 “jangan ambil dia!~” (kenapa bahasa melayu?) sambil cubaan merampas saya dari lelaki tadi. Terus, perbuatan tersebut menimbulkan kemarahannya..dan kesemua mereka berlima bergilir2 menumbuk,flying kick,back kick,side kick,scissors kick.. 2gadis berhijab yang tak berupaya buat apa-apa. Kami dibelasahi sampai terjatuh, suara tangisan terdengar tapi -apa mereka kesah? Paling jelas di ingatan saya suaranya menyebut “eta di tvoya strana!”  (it’s not your country!)..

Semuanya berlaku dengan cepat sekali.

Sedar-sedar,mereka berlima meninggalkan kami di atas tanah selepas seorang makcik tua berjalan ke arah kami. Saya ingat kena pergi hospital dah waktu tu. Habis laa.. masuk berita lah ni, patah riuk la aku ni, mati dah ke aku ni?

Ehe..alhamdulillah,alhamdulillah..Allah masih mempertahankan kami. Saya sedikit pelik waktu tu sebabnya, badan saya tak rasa sakit pun. Tak faham..tadi macam semangat je diorang mencurahkan tenaga. Selepas mengumpul kekuatan, kami berdua bangun menuju ke rumah..(lagi beberapa langkah sahaja ke depan pintu rumah). Kedua-dua terdiam tanpa kata. Naik ke atas, tanpa bertegur dengan housemates terus berdua masuk ke bilik air.. meraung! Oh, bukan sebab sakit, tetapi geram yang teramat sangat sebab kami dikalahkan tanpa diberi peluang mempertahankan diri! Al-maklumlah, kedua-dua pun ahli silat, jadi kekalahan tak masuk dalam kamus hidup kami (haha,padahal banyak kali je lebam dan patah jari akibat sparing)..

Selepas menangis, tahulah saya. ketika dibelasah tadi..sahabat saya telah memeluk saya.. dan disebabkan diri ini agak kecil sedikit berbanding diri beliau yang tinggi..maka kurang lebih sepakan mereka tak hinggap pun atas badan saya yang berada dalam dakapan sahabat. Subhanallah..mulianya hatimu teman. Kesian dia, esoknya ke kelas dengan mata lebam sebelah (pernah ke budak perempuan mata lebam sebelah,hehe) dan sakit2 badan.

Begitulah cerita yang berlaku tidak berapa lama yang lepas. Ia tidaklah signifikan mana, bukan juga memoir buruk dalam hidupku sebagai perantau, kerana yang lebih penting aku ingin ceritakan di sini.. adalah mawar yang telah tumbuh dalam hatiku sebagai pengubat segala kesusahahan selama 6 tahun aku di sana. Mawar, yang tumbuhnya menghidupkan dan mendamaikan seluruh perasaan sesiapa yang merindui Allah..

Terasa dekat segala-galanya dengan aku. Kini, aku di airport menunggu masa untuk meninggalkan tanah soviet yang pernah mencatat sejarah paling indah dalam kamus kehidupan seorang Aizadiha… ye teman.. kini aku bergelar doktor, perjalanan hidup kini diteruskan bukan lagi di negara orang, tapi di tempat sendiri.Hrm, it’s not your country..

Masih panas jeritan itu di gegendang telingaku..

Kalaulah boleh aku katakan pada mereka-ya ini memang bukan negaraku, bukan tanah tumpah darahku.. tapi ini tanah kepunyaan Tuhanku (dan Tuhanmu), sedangkan tempat ditumbuk lagi dikenang,apatah lagi tanah ditarbiyah!

Negara rusia ini sudah lama sedih ok! Kerana kamu semua meng-komuniskan ia, kamu merosakkan muka buminya.. dengan hutan jahiliyyah, dengan lautan arak, malah menganggu alam ini bertasbih kepada Ilah al-wahid ketika kamu bising menyanyikan dan menarikan lagu2 iblis.

Alhamdulillah,islam telah hadir.. Allah menghantar tentera2nya dari bumi yang kecil (yang kamu tidak tahu namanya) Malaysia untuk mengislahkan tanah ini dan mengizzahkan islam di sini. Alangkah indah perancangan Allah.. 6tahun lepas ketika aku memijak bumi rusia ini, ia masih gersang dan islam masih asing.

Kini..subhanallah.. ramainya wanita muslimah berhijab! Ramainya para duat bertahan kemas hatinya dan teguh langkahnya. Oleh itu,kamu..yang memukulku 3tahun lepas.. bersedialah menerima cahaya islam yang bakal menerangi seluruh bumi itu nanti. Janji Allah yang pasti..dan aku akan tetap menyayangi tanah itu sebagai rumah keduaku, tempat berteduhnya anak-anakku tercinta  yang dahaga ilmu dan tarbiyah..

Adik-adik yang dikasihi..pelapis dakwah..

Baru 9jam meninggalkan kalian tapi hati ini sudah terlalu rindu. Banyak kali aku melayarkan sms pada adik2 ku sehingga ada yang bertanya “kenapa ni kak?Asik rindu je”

Rindu fillah.. rindu lillah.. hebatnya kuasa Allah yang menyatukan hati kita kemudian Dia pisahkan kita begini. Gambar2 kalian diulang-ulang lihat, video kita diulang2 tayang.. kalaulah boleh selamanya memeluk kalian dengan erat, akan akak buat. Tapi itu bukan kehendak Allah. KehendakNya,kita kembali ke tempat asal kita yang menjadi medan sebenar tanggungjawab pengkhalifahan ini. Adik-adik harus kuat, agar kami juga semakin kuat mendapat hamasah kamu semua..

yaAllah,,rindunya..

bumi itu kini sedang basah.. oh,aku rindu bau hujan itu. Status fb seorang adik “Di kala mereka pergi maka datanglah hujan berserta petir dan guruh..menyejukkan hari2 yang panas sebelum ini..”.. subhanallah.. rupanya alam turut bertasbih dan basah sepertimana basahnya mata2 kita hari ini kerana cinta yang menerbitkan halawatul iman..p/s:jangan disia2kan air mata itu!

Teringat hari2 kita berusrah..di Qalam,di restoran-yakitoriya..kazan…kolibri.., picnic di mamaev,di tebing Volga, petang2 bermain rollerblade dan frisbee, berendam dalam sungai Volga yang sejuk…  sambil mentadabbur alam dan membasahkan ruh..sebagai bekalan perjalanan yang masih jauh.

Terasa sangat bertuah kerana Allah memberi peluang untuk berkenalan dengan kalian semua..adik2 ku yang disayangi sepenuh hati. Kalianlah dorongan,kalianlah inspirasi. Teruskanlah apa yang sudah dimulakan agar rantaian tarbiyah ini terus bersambung hingga generasi seterusnya…dan seterusnya.

Adik-adik,

Jagalah Iman,jagalah ukhuwwah..dakwah kita,dakwah kasih sayang. Lantaran itu akak sangat sayang dengan kamu semua..berhenti menangis, kerana pertemuan & perpisahan kerana Allah itu sumber kekuatan orang berjuang. Bacalah quran selalu,kerana setiap kali itu kalian akan dapat semangat baru untuk meneruskan dakwah..

Salam penuh cinta,rindu dan kasih

Kepentingan Mencari Yang Halal April 26, 2010

Posted by Muslim Student Network in Artikel Pilihan, Moscow, Tazkirah.
Tags:
3 comments

Oleh: Pencinta Alam Sekitar

Salam wrt.

Terdengar khabar bahawa terdapat segelintir di antara kita yang kurang menitik-beratkan persoalan  makanan yang halal dalam kehidupan seharian kita di Russia. Memandangkan penulis merupakan warga M2, sengaja hendak ditegaskan bahawa apa-apa makanan yang berasaskan daging yang dibeli di mana-mana premis di universiti kesayangan kita itu most probably adalah either babi ataupun bangkai.  Harap maklum.

Memakan makanan yang halal sangat dititikberatkan oleh Islam demi menjaga kesucian jiwa. Sebab itu antara bab yang paling awal dalam pengajian ilmu fikah ialah bab thaharah (penyucian). Jiwa yang suci berasal dari fizikal yang suci juga supaya memastikan seorang manusia boleh berfungsi dengan optimum sesuai dengan fitrah dan amanah yang sudah Allah tetapkan untuk kita.

Dalil-dalil yang terdapat untuk menyokong hujah ini:

1)“Wahai sekalian manusia! makanlah dari apa yang ada di bumi yang HALAL lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana Sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh Yang terang nyata bagi kamu”. (al-Baqarah: 168)

2) “Dan makanlah dari rezeki yang telah diberikan Allah kepada kamu, Iaitu yang HALAL lagi baik, dan bertaqwalah kepada Allah Yang kepadanya sahaja kamu beriman”. (al-Maidah: 88)

Dalam Hadis Rasulullah SAW juga menegaskan:

“Menuntut (mencari) yang HALAL adalah wajib ke atas setiap orang Islam”.
(Riwayat Imam ad-Dailami dalam Musnad al-Firdaus dari Anas r.a.. Menurut Imam as-Suyuti, hadis ini darjatnya hasan. Lihat; al-Jami’ as-Saghier, hadis no. 5270).

“Mana-mana hamba yang tumbuh/membesar daging badannya dari makanan yang haram dan riba, maka api neraka lebih utama baginya”.
(Riwayat al-Hafidz Ibnu Mardawaih dari ‘Atak dari Ibnu ‘Abbas r.a.)

Nah, di sini sangat jelas bahawa mencari makanan halal itu adalah bukannya benda sunat yer rakan-rakan, tapi WAJIB. Diulangi~ WAJIB. Sebagai pelajar medic yang bijak-bijak belaka sudah tentu kita faham dan tau bahwa zat-zat yang diproses bukanlah akan keluar bersama-sama najis yang kita nyahtinjakan sahaja, tapi bakal menjadi serat dan fibers, component actin dan myosin dalam otot dalam badan kita. Lantas bagaimana lagi kita nak bersuci untuk beribadat kepada Allah kalau komponen badan kita sendiri pun berasal dari sumber najis?

Bila sudahlah komponen muscle fiber kita diragui status najis/bukan-najisnya, apalah nasib amal-amal yang kita buat untuk Allah yer. Hati kita sendiri macam mana pula. Sudah tentulah senang betul syaitan nak masuk. Bak kata Imam Ghazali, salur darah kita takkan pernah kosong. Kalau tak diisi dengan mengingati Allah, maka syaitanlah yang akan berenang-renang di situ. Dengan memakan makanan haram, kita buat open invitation pula kepada mahkluk-makhluk yang Allah laknat ini. Patutlah senang betul nak buat maksiat. Tak kisah pun pegang-pegang orang yang bukah mahram. Solat pun dah jadi macam hobi bila ada masa lapang sahaja. Begini rupanya modal insan kebanggaan negara Malaysia. Sungguh berkualiti.

Penulis faham bahawa mungkin ada yang akan mengemukakan alasan darurat di bumi Russia. Ketahuilah rakan-rakanku yang disayangi, penulis sebenarnya nak tergelak dengan kenyataan itu. Cukup jangan buat lawak, please. Darurat di sini bermaksud apa-apa keadaan yang boleh mengancam nyawa. Aduh, kalau setakat tak dapat makan shaurma yang tak lah sedap mana tapi mahal gila tu dikatakan mengancam nyawa, silalah malu dengan tahap pemikiran diri sendiri. Ada banyak lagi alternatif makanan lain yang boleh diperoleh sekadar mengalas perut sebelum kembali ke rumah untuk makan makanan yang lebih berat yang disediakan sendiri yang lebih diyakini mutunya. Kalau nak bagi alasan tak kenyang makan roti sikit-sikit maka nak makan shaurma juga, salahkan nafsumu itu.

Peristiwa bombing dalam metro tempohari sepatutnya mendekatkan kita dengan zikrul maut. Kenyataan life goes on as usual adalah sangat hampeh, cuma diungkapkan oleh orang-orang yang takbur tidak mahu mengambil pengajaran dan hikmah dari kejadian-kejadian yang Allah takdirkan berlaku. Ia sewajarnya mengingatkan kita maut tak mengenal tempat dan masa. Kalaulah ditakdirkan kita terkorban sewaktu sedang mengunyah sebiji shaurma berintikan bangkai, agak-agak Allah terima tak alasan kita saat bertemu denganNya nanti?

Wallahualam.

Klik sini untuk halalguide

Dan untuk makanan halal di Moscow, klik sini.