jump to navigation

Satu kiblat yang sama May 20, 2010

Posted by Muslim Student Network in Artikel Pilihan.
Tags:
trackback

Muka, dianggap sebuah kemuliaan di mata manusia. Manusia sanggup mengeluarkan ribuan malah ratusan ribu ringgit untuk menjaga 4 lapisan derma itu. Pelbagai produk kecantikan dari penjagaan kulit, kosmetik dan sebagainya, tidak akan wujud jika manusia tidak memandang kepada kecantikan muka. Ianya sebuah kebanggaan, maruah kepada individu.

Dalam fanatisme menjaga kecantikan, kemuliaan dan maruah muka, rambut dan kepala, manusia-manusia ini pelik golongan yang dibicarakan Allah dalam surah al-fath, ayat yang terakhir:

“Muhammad adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersamanya bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu melihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaanNya. Pada dahi mereka tampak tanda-tanda bekas-bekas sujud…”

Alangkah ajaibnya golongan ini. Tatkala orang menjaga kemuliaan mereka, mereka ini adalah orang-orang yang menghinakan diri. Orang-orang ini sangat rajin sujud dan rukuk, dan jelas di dahi mereka tanda-tanda sentuhan dahi mereka dengan bumi yang hina.

Kepala yang begitu mulia, hingga boleh tercetusnya perang hanya dengan tolak menolak kepala. Tapi, orang islam, dengan primitifnya, meletakkan darjatnya setaraf dengan lantai. Bahkan kambing dan lembu tidak meletakkan kening mereka di atas lantai, betapa mereka menghinakan diri.

Namun, itulah hakikat bagaimana orang-orang beriman menunjukkan kehambaan mereka kepada Allah. Mereka bahkan meletakkan diri mereka sehina-hinanya, tanpa sebarang kelebihan atau samarata antara mereka dengan pencipta mereka. Tonggek dan sujud mereka untuk membuktikan untuk menunjukkan, betapa mereka merasa Tuhan mereka itu tidak terjangkau besarnya dan agung berbanding mereka. Lafaz ketika sujud juga mengagungkan Tuhan dan menghinakan diri.

Kaum-kaum yang berpaling, pasti akan pelik dan ragu-ragu terhadap orang-orang mukmin. Betapa jauh mereka daripada rasa kehambaan dengan Tuhan mereka. Mereka tidak akan pernah sanggup walau tunduk menghadap Tuhan yang agung. Jiwa mereka sombong, bongkak umpama Iblis yang belot.

Orang-orang kafir, menganggap orang-orang beriman hina, kerana mereka menghinakan diri. Ternyata mereka silap!

Kamilah kaum yang akan jadi sehina-mungkin di hadapan Tuhan, namun di hadapan musuhNya, kami menjadi mulia, bahkan kami tidak akan pernah tunduk selain kepada Tuhan kami, Allah.

Kami adalah insan yang paling bebas di alam ini. Menjadi hamba hanya kepada Allah yang satu. Selain dariNya, kamilah kemulian. Kemulian yang Allah titipkan kepada semua manusia, menjadi khalifah yang memerintah.

Kami kaum yang bebas, yang tidak akan pernah menundukkan, sujud kepada harta yang berlimpah, perempuan yang cantik, pemerintah yang zalim, hiburan yang melalaikan, kedudukan yang sementara, apatah lagi orang-orang kafir yang lemah. Kami tunduk hanya kepada Allah yang agung, tiada selainNya!

Kami adalah kaum-kaum mulia, yang bersujud, tunduk menghinakan diri kepada Allah, dalam satu kiblat yang sama, sebagai tanda persatuan kami dan tanda ketaatan kami yang tiada tara (2: 150).

Kami adalah kaum-kaum mulia, yang akan tanpa rehat, menyeru manusia, agar tidak bertuhankan dunia, hidup dalam penghambaan yang meletihkan dan menyeksakan. Kami akan terus berdakwah hingga semua manusia dapat merasai, betapa indahnya dunia, andai suka duka seharian, hanya Allah sebagai kayu ukurnya. Hanya Quran rujukannya. Hanya sunnah panduannya.

Kami adalah kaum-kaum yang mulia, yang tidak akan dipengaruhi dengan keindahan dunia yang dibentang. Juga tidak akan berubah arah kiblat kerana kesatuan kami. Kami tidak akan berpecah kerana diapi-apikan oleh yang cemburu melihat kami bersatu.

Nafsu tidak akan sekali-kali menjadi tuhan kami, kerana di tangan kamilah ia terpandu. Juga tidak akan jemaah yang besar ini, dipandu mengikut hawa nafsu sesuka hati mereka. Hanya wahyu yang akan menjadi pedoman, hanya ia yang mampu menyatukan kami. Kerana wahyu itulah yang menyatukan ikatan perjanjian kita dengan Allah, hingga mati kita di bumiNya.

Kami tidak akan menjadikan cara bergerak kami, cara bernafas kami, cara bercakap kami, cara berfikir kami, menghalang penyatuan kesatuan yang besar ini! Kerana yang pentingnya, i’tikad dan cinta kami, hanya kepada Allah. Malah kasih sayang kami kepada isteri kami, anak-anak kami, keluarga kami, kawan kami, jiran kami, kucing kami, adalah kerana Allah juga. Kerana kami sedar, kasih dan cinta itu, Allah lah empunya nya.

Bahkan kesatuan kami atas akidah yang satu ini, tanpa unsur takfir (mengkafirkan= sikap orang-orang yang bodoh dan buta cinta) adalah hasil kasih sayang yang dititipkan Allah kepada kita semua. Jika kita engkar, melaksanakan maksiat, nescaya Allah akan menarik rasa sayang kita sesama kita, dan kiblat ini pasti akan berubah mengikut rasa dan akal yang tersasar.

Berdoalah pada Allah, agar kita tetap menyembahNya, pada SATU KIBLAT YANG SAMA.

Berdoalah pada Allah, agar dalam hati kita ini, masih ada cinta yang menebal terhadap Allah, terhadap Allah, terhadap Ar-Rasul, terhadap Islam, terhadap brothers dan sisters, terhadap ummat, terhadap sekalian manusia.

Inilah cinta yang akan memberikan kita makna kehidupan. Inilah cinta yang menjadi sumber kekuatan dan stamina, hingga saat nya mati, mati sebagai perajurit cinta yang agung.

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: